Make your own free website on Tripod.com
Kasihmu putus di tengah jalan... tapi tidak kasihku
 
 
 Di kampung Senangin ini, posmen datang sekali sehari. Selalunya pada pukul 2 atau 3 petang. Di waktu itu jugalah aku setia sekali menanti posmen melewati perkarangan rumahku, dengan harapan sepucuk surat dari Amerika. Dapat juga aku merangkak-rangkak membaca berita sakit demam anakku yang kini sudah enam tahun di sana. Aku juga kurang jelas, kenapa dia terlalu lama di sana. Kawan-kawan seangkatannya sudah ramai pulang ke tanahair dan menjawat jawatan besar dan kecil. Mereka semuanya sudah pulang ke pangkuan ibu-bapa dan keluarga yang tercinta. Tapi anakku, lagaknya seperti tidak punya ayah dan ibu. Seperti sudah lupa bahawa ibu tua yang melahirkannya masih lagi bernyawa.

Bila aku mengunjungi kenduri-kendara, riuhlah jiran tetangga jauh dan dekat bertanyakan bila lagi anak emasku itu akan pulang. Dia sudah lupa tempoyak dan sambal belacan? Dia sudah ditangkap orang bunian? Malah berbagai-bagai lagi soalan yang memilukan. Aku selalunya diam saja, dek kerana terputus kata. Di luar aku hanya mampu mengulum senyum kambing, tetapi di dalam hati ini tiada manusia yang tahu betapa pedih dan remuk kalbuku ini.

Kenapa tidak anakku menceritakan keadaannya di rantau orang putih? Bekerja atau bersekolahkah buah hatiku itu? Sihat atau sakitkah anak bongsuku? Masih berseorangan atau sudah bekeluarga anak emasku?

Umurku dan suamiku sudah agak lanjut. Sengal-sengal angin agak ketara rasanya kini. Siapalah yang akan menengok-nengokkan rumah pusaka ini, bila aku sudah bertambah lemah nanti? Nak mengharapkan dua orang anak yang lain agak mustahil. Mereka itu, bila raya pun susah nak duduk lama, inikan pula hendak bersusah-payah di kampung; kampung yang hanya sekangkang kera dari bandar besar. Anak emasku yang di Amerika inilah yang menjadi harapanku. Semasa balik dari bercuti dulu, ku perhatikan perkataannya tidak lepas dari Islam; InsyaAllah, Alhamdulillah... tidak pernah lekang dari mulutnya. Dia bersama Islam dan Nabi Muhammad katanya. Berbanding dengan anak-anak yang lain, yang inilah paling lekat sembahyangnya.

Mustahil dia telah melupakan aku dan ayahnya. Atau inikah dia Islam? Menyeru orang lain , tetapi menjauhi keluarga sendiri? Namun, fikiranku tak pernah jauh daripadanya. lebih-lebih lagi apabila musim bacang berbuah. Kurasakan seperti baru saja semalam, ketika dia masih nakal-nakal, bila ada saja bacang yang separa masak, terhidu-hidulah kami memilihnya dua beranak. Bila sudah ranum diperam, ku hiris sekeping-sekeping ke dalam piring, buat hidangan pencuci mulut kami sekeluarga. Hingga kini, wangi bacang bersama sorotan manis masih menambat ingatan, membuatkan aku tetap tabah menunggu. Tetapi sayang, setiap musim bacang berbau, sepenuh raga bacang yang kuperam untuknya, menjadi lebam dan berair, lalu dengan berat hatiku curah ke tanah jua, menjadi baja. Namun aku tidak pernah berputus asa menunggu anakanda yang tidak kunjung tiba. Musim datang dan musim pergi, masih jua kuperam bacang untuknya. Manalah tahu kalau-kalau sebiji-dua menjadi rezeki si pelita hati. Pelita hati yang masih ku nanti.

Hanya satu harapanku ya Allah. Berkatilah anak-anakku walaupun hatiku ini sungguh terusik. Di manalah gerangannya anakku? Sudah berbulan-bulan membisu dan aku menunggu, hingga bertambah uban dikepalaku. Bila saja posmen masuk ke jalam kampung Senangin, hati tuaku mulalah berdebar-debar dengan seribu pengharapan. Setinggi harapan agar anak penghulu Said yang baru berlepas ke Amerika akan dapat mencarinya dan menyampaikan kirimanku.

Mungkin saja di hari kematianku kau akan pulang jua permata hatiku atau paling kurang, sepucuk surat takziah untuk menyambung kembali talian kasihmu yang terputus di tengah jalan...

*******************************************************************************************************************************

Ibuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu..................... kasih anakmu ini tidak pernah putus di tengah jalan... andainya ibu tahu... anakanda rindu pada ibu. Sabarlah ibu... anakanda akan kembali... kita akan bersama-sama semula... ibu... senyumlah wahai ibu... nantilah kepulangan anakanda... kita akan kembali bersama-sama... turun ke dusun... turun ke bendang... turun ke ladang. Tuai padi antara masak, esok jangan layu-layuan... intai kami antara nampak...esok jangan rindu-rinduan.
 
 

Previous                            Next
 
Home

Menu Utama